Lembur Singkur

Kumpulan Karya Pendidikan dan Budaya

cerrpen : JANJI PELANGI SENJA

Posted by lembursingkur pada April 26, 2014

( kaya Ch. Enung Martina)

(menang dalam lomba cerpen tingkat dewasa  sebagai juara favorit tahun 2013 yang diselenggarakan PT Rohto Lab. Indonesia )

Kau tahu bahwa aku suka pelangi. Begitu sempurna  lengkungnya. Begitu indah warnanya. Bila aku memandang pelangi, jiwaku berkelana bersama para bidadari cantik yang gemulai bebas bercengkrama. Pelangi membawa jiwa murni para bidadari. Pelangi berbicara tentang kuasa semesta yang tak pernah memandang siapa. Pelangi  berbisik tentang kasih Ilahi yang dititipkan pada bias matahari di ujung  titik-titik air. Bahkan Nabi Nuh pun percaya bahwa pelangi adalah janji Ilahi yang tak mungkin diingkari.

 

Pelangi dan Nuh

Nuh, lelaki yang berani tampil beda pada masanya. Aku kira, aku jatuh cinta pada lelaki ini. Karena pelangi,  aku jatuh cinta padanya. Dia tahu bahwa pelangi itu adalah sebuah janji. Dia tahu bahwa bianglala itu adalah cinta. Ia tahu bahwa pelangi adalah batas imajinasi dan isi hati. Ia sangat tahu bahwa pelangi adalah sinar Ilahi. Ia sangat tahu. Biar air  menenggelamkan dunia dan menghanyutkan segala, tapi jinji Dia padanya tak akan terlupa. Nuh, lelaki perkasa. Penakluk air bah. Percaya bahwa diujung butiran kristal-kristal air itu bila berpadu dengan pendaran cahaya surya akan  ada titik titik cahaya yang melukis janji abadi. Dia sangat tahu. Aku juga tahu bahwa janji abadi itu ada pada pendar cahaya pelangi. Nuh dan aku adalah dua mahluk yang mencintai pelangi.

 

Bagaimana dengan Para Bidadari?

Para bidadari itu pergi ke bumi meniti pelangi. Begitu kata ayahku. Mereka ingin mandi menyejukkan diri sambil mengamati panorama bumi. Pelangi adalah tangga cahaya yang membawa mereka naik dan turun dari khayangan dan dunia. Pelangi adalah sarana yang menghubungkan khayangan dengan mayapada. Menghubungkan antara ilusi dan mimpi-mimpi. Menghantarkan angan-angan dan kenyataan. Antara fiksi dan realitas.

Aku sangat ingin berjumpa bidadari. Mungkin mereka bisa bercerita tentang mengapa pelangi bisa berwarna aneka. Barangkali mereka bisa bercerita bagaimana cahaya pelangi bisa berpendar. Atau aku juga bisa bertanya tentang lengkungan pelangi yang sangat sempurna. Ada aneka hal yang aku bisa tanyakan tentang pelangi pada mereka.

 

Bidadari mahluk gaib yang lahir dari imajinasi. Membawa inspirasi untuk sekian banyak fiksi. Menggugah banyak pujangga untuk mencipta aneka karya yang berkisah tentang dirinya. Membuat para penyair mencipta puisi indah tentang kecantikan perempuan bagai bidadari. Menjadikan para komponis menggubah lagu merdu. Namun bagiku bidadari tak akan terpisah dari  pelangi. Keduanya mempesona.

 

Imajinasi Pelangi

Kau tahu ada banyak kisah tentang pelangi. Satu kisah ini menggugahku karena di dalamnya ada cinta yang dalam meski harus berkorban.

 

Konon katanya matahari hanya mau bersinar saat musim kemarau saja. Pada musim hujan, ia selalu bersembunyi. Tak ada yang tahu dimana letak matahari oleh karena awan-awan kelabu mendung menaungi permukaan bumi sepanjang musim. Hujan datang hampir setiap hari. Karena itulah, tanaman pokok dan tanaman lainnya rusak oleh banjir atau terendam.Sebaliknya, di musim kemarau, hujan hampir tak kunjung tiba. Hanya terik matahari yang panas meranggas sepanjang musim. Alam sangat tak bersahabat.

 

Matahari  takut dengan hujan. Layaknya api yang berkobar pasti akan padam oleh limbahan air. Karena itulah ia bersembunyi di balik awan dan hanya mau muncul bersinar bila tak ada setitik  hujan pun. Dan semua mahluk hidup setuju lebih baik begini daripada matahari padam selamanya.

 

Namun, seorang bocah tangguh dan pemberani bernama Pi, tak mempercayai cerita itu. Ia yakin matahari takkan padam oleh hujan. Karena itulah nanti saat besar, ia bertekad akan terbang ke matahari dan membujuknya agar bersinar di musim hujan.Bertahun-tahun kemudian, Pi tumbuh menjadi pemuda gagah dan tak mengenal takut. Ia bertekad membujuk matahari agar tetap bersinar di musim hujan. Para tetua-tetua mengimingi-imingi Pi agar mengurungkan niatnya dengan berbagai macam cara, termasuk menawarkan gadis-gadis, rumah, dan harta yang lain. Namun Pi tak terbujuk. Tekadnya bagaikan batu karang.
Suatu hari di musim hujan, ia mulai perjalanannya dengan mendaki gunung tertinggi. Setelah itu, ia meminta pertolongan seekor elang raksasa untuk menerbangkannya ke matahari. Sang elang setuju dan segera mereka melesat menembus awan-awan kelabu.Pi mencari-cari matahari di antara awan-awan mendung. Namun setiap kali ia melihatnya, sang matahari selalu menghilang di balik awan. Pi dan sang elang berkejar-kejaran dengan matahari beberapa lama sebelum akhirnya sang elang lelah dan tak sanggup lagi. Namun Pi tak menyerah. Saat matahari kembali muncul, ia melompat dari elang dan menghujam ke arahmatahari. Mereka bergelut di angkasa beberapa lama, hingga akhirnya mereka berada di bawah awan-awan mendung. Tubuh Pi terbakar seluruhnya, tetapi sebelum lenyap, ia tersenyum memandang matahari yang akhirnya sadar bahwa ia takkan padam didera hujan.  Bahkan, sinarnya mulai memancarkan warna-warna lain yang belum pernah dilihat sebelumnya. Ada biru, merah, hijau,  kuning, jingga, nila, dan ungu. Manusia-manusia di bawah terkejut begitu melihat pancaran sinar matahari yang berwarna-warni memenuhi langit yang tak lagi hanya kelabu. Mereka semua seakan-akan terhipnotis, tak berkedip.  Belumpernah sesuatuyang seindah ini terpampang di depan mata mereka. Menyaksikan keindahan itu dan melihat pengorbanan Pi banyak orang menitikkan air mata karena terharu.

 

Sejak itu, matahari tak lagi merasa takut terhadap hujan. Walaupun tak setiap hari, matahari sekali-kali menampakkan dirinya di kala hujan. Bila ia muncul menerobos hujan maka pancaran sinar warna-warni selalu terbentuk dan menghiasi angkasa.Para tetua menamai sinar warna-warni itu sesuai nama sang pemuda pemberani tersebut, Pi. Namun sang elang raksasa protes, toh ia ikut membantu mewujudkan cahaya-cahaya indah itu walau hanya setengah jalan. Setelah ramai berdebat dan berdiskusi diantara mereka, akhirnya mereka setujui menamakannya dengan Pelangi dari Pi dan Elang.

 

Merindu Pelangi

Begitulah legenda pelangi. Begitulah aku,  begitu jatuh cinta pada pelangi. Namun sudah begitu lama pelangi tak lagi datang mengunjungiku. Sepertinya dia sedang asyik dengan dirinya dan kecantikannya. Atau dia terlalu lena bersolek untuk tampil di hari lain. Atau dia merajuk karena aku terlalu sibuk untuk memandang dan mengaguminya. Aku tak tahu karena tak ada berita  yang menjadi tanda keabsenannya.

 

Kini aku sungguh merindukannya. Merindukan pelangi mampir menyapaku. Hari-hariku yang penat memerlukan sapaan ramah dari para bidadari  jelita. Hatiku yang kering memimpikan bisikan pelangi.  Relung kalbuku merindu senyum tulusnya. Bagiku pancaran aneka warna bianglala itu memberi energi separuh nyawa untuk menyambung  hidup menapak jalan.

 

Sudah lama kutelusuri langit untuk mencarinya. Bila rintik gerimis datang ke bumi, aku segera berlari menghampiri. Kala senja kemerahan menyapa, aku segera melihat siapa tahu bianglala datang bertandang.  Namun, pelangi tak tampak tiba. Para bidadari enggan menyapa dan lengkungan warna nan indah tak juga nampak. Akhirnya aku memutuskan untuk sabar menantinya datang.

 

Hingga suatau hari……

Siang  itu langit mendung. Gelap gulita menyelimutinya. Sedari kemarin udara begitu gerahnya bak memanggang semua mahluk. Suhu yang kian hari kian merayap naik, menampakkan betapa bumi kian melemah. Begitulah apa yang digambarkan para ahli ekologi  tentang dampak pemanasan global, benar adanya. Rambut-rambut bumi yang menjadi pelindungnya kian hari kian gundul.  Keserakahan mengeksplorasi di seluruh jengkal bumi  mampu membawa kegoncangan pada semesta.

 

Kelembaban udara siang itu, mampu mengacaukan manusia. Tingkah polah pun  terganggu. Badan cepat lelah membuat orang menjadi-jadi dalam resah.  Lihatlah bagaimana para kuli bangunan yang seharusnya  bekerja untuk merampungkan galian fondasi , mereka lebih suka berteduh di bawah pohon tanjung pelindung jalan.Semua orang merindukan hujan. Tetesannya mampu menyejukkan badan. Menentramkan hati. Tapi, aku tetap merindukan pelangi.

  

Pelangi-pelangi alangkah indahmu…

Sedari tadi Abhimanyu,  bocah lelaki yang berusia 2 tahun 7 bulan itu,  rewel. Ini salah, itu salah. Aku,  ibunya tak lagi mampu mengatasinya. Bocah ego sentris  ini memerintahkan ibunya terlibat dalam dunia permainan dan dunia khayalannya. Ia berubah peran  menjadi Caillou, bocah gundul dari Spanyol. Tak lama kemudian sudah mengubah dirinya menjadi si Timmy, domba kecil dalam kisah Timmy Time. Berikutnya dia menyatakan bahwa ia Pangeran Abhimanyu.  Sementara itu peran pembantu siap melaksanakan titah Paduka.  Disuruh merangkak, berjongkok, menari, bernyanyi, dan aneka hal menyesuaikan dengan peran utama dan kisah yang sedang ia mainkan.

 

Namun, lama-lama terasa lelah  juga. Akhirnya diputuskan dengan setengah dibujuk dan setengahnya lagi dipaksa: membawa ke kamar mandi. Memandikannya, mengganti bajunya, dan akhirnya memasukkannya ke kamar tidur. Apakah perkara selesai? Tidak Saudara! Dalam kamar dia masih mengeluarkan jurus macam-macam. Mulai bernyanyi dan bercerita dengan mulut mungilnya dan berkisah tentang tokoh-tokohnya. Perpaduan antara tokoh nyata, tokoh kartun, dan khayalannya. Luar biasa!

 

Meskipun aku tahu menyalakan AC itu adalah pengkhianatan tehadap lingkungan yang pastinya akan menambah parahnya global warming, satu-satunya cara untuk membuat Si Pangeran Kecil itu nyaman adalah dengan menyalakan AC. Benar saja, dengan udara yang silir-silir, bocah itu giras-nya mulai berkurang. Mulailah dia lendotan sambil mengedot di botol susunya. Mulai minta diceritakan  cerita kesukaannya : Si Cimot Mencari Ibunya , kisah tentang anak kura-kura. Cerita itu sedikit kisah aslinya banyak kisah sulapan dari ibu Pangeran Kecil yang sudah mulai kreatif membuat anaknya diam manis.

 

Akhirnya, sebotol susu dengan ukuran 240 cc habis terminum, Si Cimot sudah ketemu ibunya, dan udara dari AC yang semilir, berhasil membuat bocah itu tertidur pulas! Yang pasti aku pun ikut terdampar di samping Pangeran Kecil ini menikmati silirnya udara, sementara di luar panas terik menyengat.

 

Bias-bias warna dari cahaya matahari dan butiran air itu memenuhi ingatanku. Aku, Pangeran Abhimanyu, Caillou, dan Timmy semua bermain di antara lengkungan busur cahaya ini. Ledakan keindahan mengelilingi kami. Kami bergembira dalam rona warna. Terlena dalam gelepar sinar. Lelah menghantarkan kami di ujung serat-serat sintettik  kasur busa. Bocah kecil dan ibunya terlelap bersama para tokoh dari negri antah berantah.

 

Abhimanyu dan  Pelangi

Kami terbangun kala senja tiba. Udara sudah betul-betul dingin. Rupanya hujan turun selama kami terkapar di siang itu. Kami benar-benar terbangun ketika ada yang memanggil dari luar pagar.

 

“ Abhimanyu! Ada pelangi!”

 

Aku segera menyisir rambutku. Kusibak tirai dan mengintip dari baliknya. O, rupanya Amelia, gadis kecil anak tetangga yang memanggil. Kami keluar. Benar, ada pelangi persis terlihat jelas di tanah lapang yang lahannya sedang dibangun. Pelangi itu utuh.Berbentuk busur.  Melengkung, warnanya jelas, mejikuhibiniu: merah-jingga-kuning-hijau-biru-nila-ungu. Sempurna. Ini pelangi yang utuh. Lihatlah, bahkan lengkungan itu membayang menjadi dua. Namun yang satu tak seterang yang pertama. Semua anak keluar. Ada yang ambil HP  dan kamera untuk mengabadikannya. Semua berceloteh mengomentari pelangi senja itu.

“ Bagus betul! ”

“ Indah banget! ”

“ Gile… bagus bener! ”

Abhimanyu kecil berkata: ” Telima kacih Tuhan! ”

 

Aku terbengong dan terdiam. Sudah lebih dari tiga tahun ini aku tak melihat pelangi. Bukan berarti pelangi itu tak datang. Namun, ketika ia datang aku kebetulan tak bertemu dengannya. Kini ia hadir di hadapanku. Kini ia tersenyum memandangku. Ledakan warna itu hadir sekarang. Bias-bias warnanya bagaikan serat-serat benag berwarna yang ditenun untuk membuat sebuah selendang.

Dan aku berurai air mata memandangnya. Ia membisikkan kata lirih di hatiku: “ Aku tetap mengingatmu. Ada salam dari para bidadari. Jangan kuatir segalanya baik-baik saja.”

 

Dongeng masa kanak-kanak dulu tentang tangga yang membawa bidadari turun dari kayangan untuk mampir mandi kembali hidup. Kisah Al Kitab tentang janji Tuhan.  Kisah tentang Nuh, seorang laki-laki yang padanya aku jatuh cinta. Pelangi merupakan tanda kasih Tuhan pada manusia, dan sekaligus janji –Nya bahwa Dia tak akan lagi menghukum dunia dengan air bah seperti pada masa Nuh. Begitu terngiang cerita guru sekolah mingguku. Senja ini aku sungguh terhibur dengan hadirnya pelangi. Pelangi yang sempurna. Utuh di hadapanku.

 

Aku masuk rumah karena pelangi itu semakin memudar dengan datangnya sang malam yang siap menggantikan tugas sang siang. Dengan berlatarkan langit nan jingga karena lembayung menggantikan pelangi, aku masuk bergandengan tangan dengan Pangeran Kecilku. Jari-jarinya yang halus dan montok terasa hangat di tanganku.  Kehangatan genggamannya dan keindahan pelangi masih terus terasa samapai ke hati. Pelangi senja membawa semangat dan harapan. Pelangi bak sebuah janji akan cinta yang tak pernah berkesudahan.

 

– Senja di akhir Maret 2013-

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: